MataNegeri | MataDaerah | MataRiau | MataPolitik | MataHukum | MataBisnis | MataDunia | MataSport | MataSeleb | MataIptek | MataPesona
 
LAMR Minta Pusat Utamakan Usulan Gubernur Dalam Menentukan Pj. Kepala Daerah
Selasa, 17-05-2022 - 22:09:24 WIB
Ketua Umum MKA LAMR Datuk Seri H.Raja Marjohan Yusuf dan Ketum DPH Datuk Seri H. Taufik Ikram Jamil.
TERKAIT:
   
 

PEKANBARU, MataPers —Pemerintah pusat dalam hal ini Kementerian Dalam Negeri seharusnya mengutamakan usulan gubernur dalam menentukan pejabat kepala daerah dengan membuka ruang dialog yang lebar, sehingga kepentingan daerah dan nasional dapat terwujud sebagai suatu kesatuan dalam pembangunan bangsa. Menentukan pejabat di luar dari yang diusulkan, tidak saja berpotensi mengundang friksi antara pusat dan daerah, tetapi juga internal daerah, bahkan sesama aparatur sipil negara.

Demikian disampaikan Ketua Umum Majelis Kerapatan Adat Lembaga Adat Melayu Riau (MKA LAMR) Datuk Seri H.Raja Marjohan Yusuf yang didampingi Ketum Dewan Pimpinan Harian (DPH) Datuk Seri H. Taufik Ikram Jamil, menanggapi maraknya berita penetapan pejabat kepala daerah di Riau di luar nama yang diusulkan Gubernur Riau, Drs. H. Syamsuar, M.Si, Selasa (17/5/2022). 

"Kalau menimbulkan banyak friksi vertikal dan horizontal, tentu tidak sehat bagi pembangunan, sehingga patut dihindari sejak awal,” kata Datuk Seri Marjohan.

Sebagaimana diketahui, lebih 100 orang bupati dan walikota se-Indonesia mengakhiri masa jabatannya sebelum pemilihan umum serentak dilaksanakan tahun 2014. Di antaranya, terdapat di Riau yakni Walikota Pekanbaru dan Bupati Kampar yang harus diisi oleh pejabat. 

Sesuai dengan ketentuan, Gubernur Riau sudah mengusulkan tiga nama untuk masing-masing kepala daerah di tingkat dua tersebut. Tetapi beredar kabar dalam beberaa hari terakhir ini bahwa sosok yang diangkat untuk jabatan itu, justru dari luar nama yang diusulkan tersebut. 

“Dari ketentuan yang ada, hal itu memang memungkinkan, karena disebutkan bahwa bisa saja tokoh yang diangkat sebagai pejabat kepala daerah langsung berasal dari Kemendagri,” kata Datuk Seri Marjohan. 

Tetapi secara etika birokrasi, hal tersebut setidak-tidaknya harus dikomunikasikan dulu dengan gubernur berdasrkan argumentasi yang kokoh, tidak hanya berlandaskan wewenang. 

Taufik Ikram menambahkan, ketentuan itu juga menyangkut kepentingan nasional. “Dengan tidak memilih figur yang diusulkan gubernur itu, apakah kita menganggap mereka tidak memenuhi unsur kepentingan nasional. Jadi, justru yang ditunjuk pusat itu memenuhi kepentingan nasional? Lalu, macam apa betul rupanya sesuatu yang disebut kepentingan nasional itu,” kata Taufik. 

Berdasarkan hal itu, kata Datuk Seri Marjohan, kalau terjadi perbedaan, apakah tidak sebaiknya diciptakan dialog antara pemerintah pusat dan daerah. Pusat juga harus menjelaskan alasan mereka menunjuk seseorang di luar usulan gubernur, demikian juga sebaliknya. 

Jika tidak, buat apa daerah mengusulkan sejumlah pejabat untuk jabatan pejabat tersebut, karena kearifan lokal yang terkandung di dalamnya diabaikan begitu saja oleh pemerintah pusat. 

Baik Datuk Seri Marjohan maupun Taufik Ikram Jamil mengatakan, nama-nama yang diusulkan gubernur Riau dan nama-nama yang muncul di luar usulan tersebut, memang tidak asing sebagai birorat berpetensi di Riau.  

Tetapi di antara mereka bisa saja “pandai bermain”, terutama terlihat dari nama yang tidak diusulkan itu. Justru dari sini pulalah, dapat terlihat sejauh mana loyalitas seorang aparat di daerah. 

Kondisi di atas, sambung Datuk Marjohan, menimbulkan persaingan tidak sehat dengan membelakangi alur dan patut. Akibatnya, bisa menimbulkan ketidakharmonisan sesama kembaga mauoun aparat. Terleih lagi, aparatur sipil negara secara langsung dilibatkan dalam kancah politik praktis, padahal seharusnya dihindari sejauh mungkin.

Di sisi lain, Datuk Seri Taufik Ikram Jamil, tidak setuju dengan pandangan yang mengatakan bahwa munculnya nama yang tidak diusulkan gubernur, menunjukkan lemahnya komunikasi politik gubernur. 

“Jangan dibalik, justru hal itu menunjukkan kesewenang-wenangan pusat yang tak mampu mengakomodir daerah,” kata Taufik yang juga seorang magister komunikasi politik itu tegas. (**/rls)



 
Berita Lainnya :
  • LAMR Minta Pusat Utamakan Usulan Gubernur Dalam Menentukan Pj. Kepala Daerah
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Harga Cabe Merah di Tembilahan Tembus Rp150.000 Per-Kilogram!
    02 Oknum BRK Bobol Rekening Nasabah Rp5 M, Dirut Janji Kembalikan Uang Korban
    03 149 WNI Diduga Tewas di Tahanan Imigrasi Malaysia, DPR: Kasus Ini Harus Segera Diungkap
    04 Rakortek Gubernur se-Sumatera 2022, Ini Dia Lima Fokus Pembahasan
    05 Riau Tuan Rumah Pertemuan Gubernur se-Sumatera, Gubri: Membangun Negeri Harus Bersinergi
    06 Jemaah Haji Asal Riau Meninggal Dunia, Gubri ucapkan belasungkawa
    07 LPPHI Segera Tunjuk Tim Hukum Gugat Panitia Tender PT Pertamina Hulu Rokan
    08 Penanganan Wabah PMK di Riau, Perlu Koordinasi Khusus Lintas Sektoral
    09 Jelang PeSONas I Semarang: Sebanyak 106 Atlet SOIna Riau Mulai Jalani TC Penuh
    10 Imigrasi Pekanbaru Jalankan Program 'Jemput Bola', SPS Riau Sangat Terbantu Urus Paspor
    11 Serahkan 978 SK PPPK Guru, Bupati Rohil: Jaga Integritas dan Loyalitas
    12 Pernikahannya Tak Tercatat di KUA Siak, Imigrasi Segera Deportasi Seorang Warga Taiwan
    13 Kunker Ke Bengkalis, Gubri Tinjau Pondok Tahfidz Quran dan Serahkan Bantuan
    14 LAPORAN DARI TANAH SUCI: 449 Jemaah Haji Kloter 9 Asal Provinsi Riau Tiba di Makkah
    15 Apresiasi BRK Jadi Bank Syariah, JK: Semoga Prosesnya Dipercepat
    16 Cair Juli, Total Gaji ke-13 PNS dan Pensiunan di Riau Capai Rp600 M
    17 Hadiri Pelantikan Pengurus PW DMI Riau, Gubri: Makmurkan Mesjid dan Sejahterakan Umat
    18 Mantan Pejabat Riau Nazief Soesila Dharma Meninggal Dunia, Gubri Sampaikan Duka Cita
    19 Warga Desa Terantang Diserang Puluhan Orang, Polres Kampar Amankan 17 Pria
    20 1.152 Atlet Ikuti Popda XV Riau, Gubri: Selamat Bertanding, Junjung Jiwa Sportivitas
    21 Tragis! Menjala Ikan di Pelalawan, Katius Zebua Tewas Diterkam Buaya
    22 Temui Gubri, Suku Asli Talang Mamak Sampaikan Keresahan Soal Hutan Tanah Ulayat
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © 2019 MataPers.com | Akurat dan Bijak Berkabar