MataNegeri | MataDaerah | MataRiau | MataPolitik | MataHukum | MataBisnis | MataDunia | MataSport | MataSeleb | MataIptek | MataPesona
 
Temui Gubri, Suku Asli Talang Mamak Sampaikan Keresahan Soal Hutan Tanah Ulayat
Minggu, 19-06-2022 - 11:05:34 WIB
Gubri Syamsuar menerima kedatangan rombongan patih dan para batin Suku Asli Talang Mamak.
TERKAIT:
   
 

PEKANBARU, MataPers - Gubernur Riau Drs H Syamsuar M.Si menerima rombongan Pucuk Pimpinan Tertinggi (Patih) dan Para Batin dari suku asli Talang Mamak Indragiri Hulu dan Indragiri Hilir, Jumat (17/6/2022) kemarin, di kediamannya. 

Kedatangan 15 orang Patih dan Para Batin Talang Mamak dari Indragiri Hulu terdiri dari 5 Kecamatan dan 1 kecamatan Indragiri Hilir ini untuk menyampaikan aspirasi mereka tentang Hutan Tanah wilayah Hukum adat Talang Mamak yang telah habis porak poranda dibabat dengan keberadaan perusahaan sawit (HGU)  dan perusahaan kehutanan (HTI).

Mereka bukan tak mendukung pembangunan di Riau, tapi mereka sangat resah karena Hutan Tanah tempat mereka tinggal dan tempat mereka hidup serta bercocok tanam telah habis luluh-lantak.

Para petinggi adat Talang Mamak ini menyampaikan keresahan yang dalam sehingga Batin Bumbungan sampai menangis menceritakan nasib tragis ulayat dan wilayah adat mereka yang tak dihormati dan dihargai sebagai warga negara.

Mereka menyampaikan apakah yang akan terjadi kepada anak cucu mereka ke depan dan masa depannya.

"Hutan luluh lantak, kalau pun kami punya kebun karet dan lahan pertanian semakin menyempit oleh oknum perambah hutan kami dan perusahaan HGU dan HTI, bahkan banyak juga kebun perusahaan tak ada izinnya," kata Batin Bumbungan.

Kalaupun ada Taman Nasional Bukit Tiga puluh di wilayah Kabupaten Inhu dan Inhil sebagai wilayah konservasi mereka juga tak tahu mana tapal batas Taman Nasional Bukit Tiga puluh itu.

"Hutan kami jaga dan lestarikan, tapi malah perambah hutan semakin menjadi-jadi melakukan ilegal logging dibiarkan di wilayah Hutan Taman nasional. Sejak dulu kami  jaga dan pelihara hutan kami itu, sedari dulu," jelas Batin Irasan dengan nada sedih.

Mereka ingin Wilayah Masyarakat Adat Talang Mamak yang terdiri dari 29 Batin (Desa), Wilayah adatnya seluas 365.816,5 hektar sebanyak hampir 71.000 jiwa dan sebanyak 11.000 Kepala Keluarga (KK) diakui Pemerintah pusat dan Pemerintah Daerah, terutama Kabupaten Indragiri Hulu dan Indragiri Hilir. 

"Kami meminta Pak Gubernur (bersama 2 Bupati lainnya, Inhu dan Inhil) mengakui dan mengesahkan kami sebagai Masyarakat Hukum Adat dan Hutan Adat kami boleh dikelola Masyarakat Talang Mamak. Sehingga tak ada kecemasan lagi dalam mengelola Hutan Tanah kami. Kami tidak dikejar-kejar dan ditangkap aparat dalam mengelola hutan tanah kami yang tersisa sangat sedikit dan sempit itu lagi!"

Program Perhutanan Sosial

Gubernur Syamsuar dalam pertemuan itu yang didampingi Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan Dr Makmun Murod MSi dan Kepala Dinas Kebudayaan Provinsi Riau H. Raja Yoserizal serta Tenaga Ahli Gubernur Riau Bidang Lingkungan Hidup dan Kehutanan Johny Setiawan Mundung langsung meresponnya. 

Gubri memerintahkan kepada kedua Kepala Dinas baik LHK dan Disbud untuk segera melakukan pemetaan di lapangan dan sosialisasi tentang Program Perhutanan Sosial yaitu berupa Hutan Adat dan Pemetaan Wilayah Masyarakat Hukum Adat Talang Mamak ini (WILHA). 

Selain itu Gubri meminta dilakukan penelusuran tentang Cagar Budaya serta mengembangkan secara serius adat istiadat Talang Mamak yang telah hidup dan berkembang sejak puluhan ribu tahun yang lalu dan sertifikasi budaya Lokal ini.

Gubernur Riau Drs H Syamsuar MSi  menegaskan bahwa Masyarakat Suku Asli Talang Mamak diakui di Riau keberadaannya dan setara dengan masyarakat suku lainnya di Riau.

"Saya menginginkan  persoalan masyarakat suku asli di Riau dapat diselesaikan satu per satu masalahnya. Dan dengan kebersamaan kita yakin bisa mengurai persoalan yang ada di sana," kata  Datuk Setia Amanah tersebut. "Terutama Suku Asli Talang Mamak dan Suku Sakai yang akan menjadi prioritas contoh penyelesaian Wilayah adat dan Ulayat di Riau nantinya," kata Syamsuar lagi.

Pada kesempatan itu Gubri juga menyinggung keberadaan suku Sakai, Akit, Bonai, Guano, suku Laut yang juga menjadi konsen Pemerintah Provinsi Riau dalam Program Riau Hijau yang sudah Menjadi RPJMD Provinsi Riau.

Sebelumnya dalam berbagai kesempatan pertemuan nasional dan internasional Gubri selalu menyebut suku Talang Mamak dan Sakai serta Suku Laut, guano dan Akit sebagai suku yang sudah lebih dulu berada di Riau dan diakui keberadaannya dalam menata dan perkaya khasanah adat dan budaya di Riau ini. 

"Suku asli di Riau cukup mewarnai pola interaksi, ekonomi, ekologi, sosial, politik dan budaya di Riau," ujar Gubri.

Atas respon dan penegasan yang disampaikan orang nomor satu di Riau itu, masyarakat Talang Mamak yang diwakilkan oleh Batin Talang Parit Irasan menyampaikan ucapan terimakasih, rasa haru dan bangga kepada Gubernur Riau yang akan membantu persoalan Pengakuan Hutan Adat di Talang Mamak ini.

"Kami sangat berharap kepada Pak  Gubernur Riau hal ini dapat dilaksanakan nantinya. Kalau tim Pak Gubernur ke lapangan melakukan pemetaan, kami 29 Perbatinan dan 5 kecamatan akan mengawal dan mendukung," tutup Batin Irasan. (**/rls)



 
Berita Lainnya :
  • Temui Gubri, Suku Asli Talang Mamak Sampaikan Keresahan Soal Hutan Tanah Ulayat
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Kemendikbudristek Minta LAMR Mengevaluasi Pantun Warisan Dunia
    02 Terindikasi Kuat, Terjadi Pelanggaran HAM dalam Kasus Kematian Brigadir J
    03 Mahkamah Agung Tolak Kasasi JPU, Dosen Nonaktif Unri Syafri Harto Bebas
    04 Dicurigai Bakal ke Malaysia Secara Ilegal, 45 WNI dan 13 WNA Ditangkap di Dumai
    05 25 Hektar Lahan Dekat Hutan Lindung Terbakar, Dua Heli Water Boombing Dikerahkan
    06 Ajak Masyarakat Jaga Marwah Melayu, Gubri: Apa Begitu, Tari Persembahan Pakai Sepatu?
    07 Tersangka! Irjen Ferdy Sambo Bersama Dua Pati Polri Ditahan di Mako Brimob
    08 Gubri: Pembangunan Pesat, Kini Riau Salah Satu Pusat Perekonomian Sumatera
    09 Jadi Irup Hari Jadi Provinsi Riau ke-65, Wabup Rohil Bacakan Amanat Gubernur
    10 BSP Kelola 100 Persen CPP Blok, Gubri: Kado Spesial di HUT ke-65 Provinsi Riau
    11 Setelah Korea, Giliran Pengusaha Jepang Investasi di Rohil Bangun ''International Fish Market''
    12 Peringati Tahun Baru Islam, Bupati Rohil dan GMRB Santuni Anak Yatim di SMAN 1 Bagansiapiapi
    13 HUT RIAU KE-65: Di Tengah Pandemi, Ekonomi Tumbuh 4,88 Persen dan Kemiskinan Berkurang
    14 Silaturahmi ke Kediaman Gubernur Terdahulu, Gubri Antar Langsung Undangan HUT 65 Riau
    15 Setelah Viral, Oknum Pelaku Pungli di Bandara SSK II Pekanbaru Damai Dengan Korban
    16 Sambut Hari Jadi Riau ke-65, Baznas Salurkan Beasiswa dan Bantuan Konsumtif Bagi 629 Duafa
    17 Disambut Langsung Bupati, Alhamdulillah Seluruh Jemaah Haji Rohil Tiba di Tanah Air
    18 Besok FKPMR Gelar Bincang Migas Riau, Hadirkan Direktur PHR dan BSP
    19 Atasi Hama Tumbuhan, Mahasiswa KKN UNRI Sosialisasikan Pestisida Nabati di Air Molek
    20 Kebakaran di SMA Muhammadiyah 1 Pekanbaru, Diduga Akibat Korsleting AC
    21 Rugikan Negara Rp78 Triliun, DPR Desak Kejagung dan KPK Tangkap Bos PT Duta Palma
    22 CATATAN ARIEF GUNAWAN: Ketika Arsip Suratkabar Hancur, Sejarah Mati
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © 2019 MataPers.com | Akurat dan Bijak Berkabar