MataNegeri | MataDaerah | MataRiau | MataPolitik | MataHukum | MataBisnis | MataDunia | MataSport | MataSeleb | MataIptek | MataPesona
 
50 Tahun Apollo 11: Enam Kejadian Ini Nyaris Gagalkan Misi ke Bulan
Jumat, 19-07-2019 - 13:22:29 WIB
Astronot Apollo 11 Neil Armstrong dan Edwin E. "Buzz" Aldrin, manusia pertama yang menginjakkan kaki di bulan, menancapkan bendera Amerika Serikat di permukaan bulan dalam foto tanggal 20 Juli 1969 ini. (Foto: Dok.NASA)
TERKAIT:
 
  • 50 Tahun Apollo 11: Enam Kejadian Ini Nyaris Gagalkan Misi ke Bulan
  •  

    JAKARTA, MataPers - Bulan Juli ini, genap 50 tahun Apollo 11 mendarat di Bulan. Bisa dikatakan, misi Apollo 11 adalah salah satu prestasi paling luar biasa umat manusia.

    Tapi tahukah Anda bahwa Neil Armstrong dkk nyaris gagal menjadi manusia-manusia pertama yang menginjakkan kaki di Bulan.

    Berikut adalah enam kejadian yang hampir menggagalkan misi Apollo 11, seperti dilansir laman Live Science, Kamis, 18 Juli 2019.  

    1. Apollo 1  

    Pada 27 Januari 1967, kebakaran terjadi di tengah latihan peluncuran Apollo 1. Ketiga astronot  Roger Chaffee, Ed White dan Virgil "Gus" Grissom - tewas dalam kobaran api. Investigasi kemudian menemukan bahwa percikan berasal dari kabel yang rusak.

    Ruangan modul dengan oksigen murni dan interior yang mudah terbakar menyulut kebakaran. Para astronot tidak dapat menyelamatkan diri dengan cepat, karena pintu palka terbuka ke dalam dan tekanan api begitu besar sehingga para astronot tidak dapat membuka pintu.

    "Api itu juga bisa mengancam misi Apollo 11 dan membuat misi itu gagal," kata Robert Pearlman, seorang sejarawan luar angkasa AS dan pendiri serta editor collectSpace. "Itu menghentikan program selama setahun sampai 1968. Tetapi itu juga memberi NASA kesempatan untuk memikirkan kembali prioritasnya."

    NASA mendesain ulang palka dan memberlakukan langkah-langkah keselamatan lainnya, yang memastikan bahwa misi Apollo 11 tidak akan menghadapi hambatan serupa di luar angkasa.

    2. Neil Armstrong nyaris jadi korban

    Armstrong, manusia pertama yang berjalan di bulan, hampir mati lebih dari setahun sebelum peluncuran Juli 1969. Pada 6 Mei 1968, ia mengemudikan kendaraan penelitian pendaratan bulan, sebuah pesawat yang dimaksudkan untuk mensimulasikan pendaratan di bulan.

    Selama penerbangan, di Houston, propelan bocor mengakibatkan kegagalan total kontrol penerbangan. Ketika pesawat meluncur ke tanah, Armstrong berhasil melompat dan terjun dengan payung dari ketinggian sekitar 9 meter di atas tanah.

    Pesawat meledak membentuk bola api saat menyentuh tanah.

    3. Alarm yang tidak terduga

    Ketika Apollo 11 bersiap untuk mendarat di bulan, para astronot di dalam pesawat- Armstrong, Edwin "Buzz" Aldrin dan Michael Collins - melihat komputer navigasi mereka menyalakan alarm 1202, yang berarti ada sesuatu yang salah.

    Bukan tanggung jawab astronot untuk menghafal semua kode alarm, jadi mereka memberitahu kontrol misi untuk menentukan apakah mereka perlu membatalkan pendaratan, kata Pearlman.

    Untungnya, kontrol misi telah melalui setiap kode yang mungkin terjadi selama simulasi di Bumi. Alarm khusus ini menandakan komputer kelebihan beban, dan astronot aman, kata pengontrol misi. 

    "Apa yang terjadi adalah terlalu banyak perintah yang dimuat ke dalam komputer sehingga kehabisan memori," kata Pearlman kepada Live Science. 

    4. Bahan bakar menipis

    Saat para astronot Apollo 11 mendekati bulan, mereka mengalami sedikit keterlambatan yang menyebabkan mereka kehilangan tempat pendaratan yang ditentukan di Laut Ketenangan.

    Armstrong, komandan misi, menyadari bahwa pesawat ruang angkasa itu turun di suatu daerah dengan kawah besar dan batu-batu besar. Jadi "dia mengambil alih kontrol manual dan melewati kawah besar dan melewati batu-batu besar untuk menemukan area yang dibersihkan  di Laut Ketenangan  di mana mereka bisa turun dengan aman," kata Pearlman.

    Saat itu, bahan bakar mulai menipis, yang berarti ada kemungkinan para astronot harus membatalkan misi. Namun pesawat akhirnya bisa mendarat.

    5. Sakelar rusak

    Akhirnya, kru mendarat. Armstrong dan Aldrin menjadi orang pertama yang menapak Bulan. Tetapi ketika mereka mengenakan ransel portabel sistem pendukung kehidupan mereka (ransel besar dan ikonik itu), para astronot secara tidak sengaja menjatuhkan ujung pemutus sirkuit. Alat ini mengontrol tenaga ke mesin  yang akan membawa mereka kembali dari Bulan.

    Setelah melaporkan kerusakan, Armstrong dan Aldrin melanjutkan penjelajahan mereka ke Bulan. Aldrin kemudian berhasil memperbaiki kerusakan itu.

    "Aldrin, sebagai seorang insinyur, dia melihat ke celah di mana pemutus sirkuitnya terjadi dan menyadari bahwa jika dia dapat memasukkan sesuatu di sana, dia dapat menekan tombol yang telah putus," kata Pearlman.  

    6. Serangan badai

    Badai mencegah awak Apollo 11 mendarat di tempat yang telah ditentukan di Samudra Pasifik. Para astronot  diarahkan ke lokasi lain di Pasifik, tetapi itu berarti mereka jauh dari kapal penyelamat, USS Hornet, dan harus menunggu untuk dijemput, kata Pearlman.

    Karena itu, "tidak ada cuplikan film atau TV saat-saat Apollo 11 kembali ke Bumi karena tidak ada seorang pun di sana yang menontonnya," kata Pearlman. "Tapi itu bisa menjadi masalah bagi kru, karena jika ada masalah dengan pesawat ruang angkasa ... tidak ada tim penyelamat di tempat itu." (mp01)

    Sumber: tempo.co



     
    Berita Lainnya :
  • 50 Tahun Apollo 11: Enam Kejadian Ini Nyaris Gagalkan Misi ke Bulan
  •  
    Komentar Anda :

     
    + Indeks Berita +
    01 Besok Pagi Gubri Lantik Muflihun Pj Wako Pekanbaru dan Kamsol Pj Bupati Kampar
    02 Gubri Serahkan Bantuan Rumah Layak Huni, Warga Pekanbaru Ucapkan Terimakasih
    03 BRK Sah Jadi Syariah, Mantan Gubri Apresiasi Komitmen Gubernur Syamsuar
    04 Jadi Irup Harkitnas, Bupati Rohil Ajak Seluruh Elemen Bersatu Bangun Daerah
    05 Presiden Buka Kembali Keran Ekspor CPO, Gubri: Semoga Harga TBS Naik Lagi
    06 Tol Pedang Bisa Rampung 2023, Progres Seksi Kipang Sudah 55 Persen
    07 PSPS Jadikan Stadion Utama Riau untuk Homebase Kompetisi Liga 2
    08 Soal Anjloknya Harga Sawit, Gubri: Tunggu Keputusan Presiden Dua Minggu Lagi
    09 Polda Riau Ungkap Kasus Pencucian Uang dari Hasil Bisnis Narkoba
    10 Taja Workshop Dendang Syair, Sendratasik FKIP UIR Hadirkan Maestro Asal Malaysia
    11 Khawatirkan Nasib Petani Sawit, Gubri Lobi Pusat Bahas Larangan Ekspor CPO
    12 Petugas Bandara SSK II Pekanbaru Gagalkan Penyelundupan 1 Kg Ganja Kering
    13 Warga Keluhkan Bau Busuk, Ternyata Ada Mayat Pria 50 Tahun di Kamar Kos
    14 Pasca-Pelonggaran Protokol Kesehatan, AP II Terapkan Ketentuan Baru Penerbangan
    15 LAMR Minta Pusat Utamakan Usulan Gubernur Dalam Menentukan Pj. Kepala Daerah
    16 UAS Dideportasi, Anggota DPR-RI Minta Pemerintah Panggil Dubes Singapura
    17 Secara Relijius dan Kultural, LAMR Tersayat Akibat Pendeportasian UAS dari Singapura
    18 Kemenkumham Telusuri Penyebab Singapura Deportasi Ustadz Abdul Somad
    19 Harga Sawit Anjlok, Gubri Bermohon ke Presiden untuk Meninjau Kembali Pelarangan Ekspor CPO
    20 CATATAN H DHENI KURNIA: Menimang PJ Wako Pekanbaru dan Bupati Kampar
    21 Harga Anjlok, Besok Gubri Kumpulkan Asosiasi Pengusaha dan Petani Sawit
    22 Dubes Arab Saudi Kirim Hadiah untuk Pemprov Riau Berupa Al Quran dan 4 Ton Kurma
     
     
    Galeri Foto | Advertorial | Indeks Berita
    Redaksi | Disclaimer | Pedoman Media Siber | Tentang Kami | Info Iklan
    © 2019 MataPers.com | Akurat dan Bijak Berkabar